Rapat Pembahasan Raperda Pemberdayaan Lembaga Adat, Disdikbud Minta Tokoh Adat Dilibatkan

  • Whatsapp
Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Bontang, Akhmad Suharto

TERASKATA, Bontang – Terkait pembahasan raperda tentang Pemberdayaan Lembaga Adat dalam Pelestarian Kebudayaan Lokal, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Kadisdikbud) Bontang, Akhmad Suharto menegaskan, sebaiknya melibatkan para tokoh adat yang ada di Bontang.

“Kalau namanya pemberdayaan lembaga adat berarti lembaga itu sudah ada, namun saya sempat mempertayakan kepada lembaga hukum apakah aturan terkait lembaga adat tersebut sudah ada atau belum dan ternyata belum ada. Berarti kita harus mulai dari dasar terlebih dahulu karena lembaga adat harus ada aturannya,” ujarnya saat mengikuti rapat bersama Komisi III DPRD, Senin (9/11/2020).

Bacaan Lainnya

Ia menjelaskan, penyusunan raperda patut merujuk Kemendagri RI Nomor 18 Tahun 2018 tentang Lembaga Kemasyarakatan Desa dan Lembaga Adat Desa. Sedangkan saat ini belum ada lembaga adat yang dibentuk oleh Pemkot Bontang.

“Tentunya ini juga harus kita pikirkan. Pada materi setelah saya cek sudah tepat maksud dan tujuan untuk pemberdayaan lembaga adat tetapi tetapi pada BAB II masuk pada kedudukan fungsi lembaga adat berarti ini kan kembali lagi pada fungsi lembaga adat bukan pembedayaan. Apakah tidak masalah dalam satu pokok ada pembahasan yakni fungsi lembaga dan pemberdayaan,” ungkapnya.

Sedangkan dalam draft raperda, kata dia, terdapat pembahasan terkait hak dan wewenang lembaga adat. Dengan kata lain, raperda ini menyinggung formalitas lembaga adat.

“Apakah kita tetap melanjutkan pembahaan ini karena jika berbicara pemberdayaan berarti lembaganya sudah ada tapi berdasarkan pernyataan bagian hukum tadi itu masih belum ada. Yang ada hanya lembaga desa. Jadi saran saya, baiknya kita bahas terkait lembaga adatnya terlebih dahulu dengan diatur perwali dan untuk pemberdayaan lembaganya kita bahas secara khusus nantinya,” tutupnya.

Sementara itu, Ketua Komisi III DPRD Bontang Amir Tosina menyampaikan, pihaknya akan mengundang para pihak terkait seperti tokoh masyarakat adat di Bontang Kuala dan Guntung pada rapat selanjutnya.

“Karena kedua daerah tersebut merupakan tempat tertua yang ada di Kota Bontang,” katanya.

Dalam rapat tersebut disebutkan, ada dua wilayah di Kota Bontang diklaim menjadi kearifan lokal awal mula Kota Bontang terbentuk, yakni wilayah Guntung dan Bontang Kuala. (Adv)

Pos terkait